Langsung ke konten utama

Review Buku Kiat Sukses Hancur Lebur – Martin Suryajaya




Saya bertemu buku ini dalam sebuah acara pameran buku yang diselenggarakan di Gedung Wanita Semarang. Saat itu, Kiat Sukses Hancur Lebur terpampang jelas di rak buku sebuah stand yang berada tepat di depan pintu masuk gedung ini. Saya terkejut saat membaca judulnya, untuk menjadi hancur lebur pun ada kiat-kiatnya, itulah pikiran saya waktu itu. 


Lantas saya berjalan mengelilingi stand-stand buku yang ada, saya membeli dua buku terbitan baNana yang lainpenerbit yang sama dengan Kiat Sukses Hancur Lebur, Raden Mandasia si Pencuri Daging Sapi dan The Catcher  in the Rye. Kiat Sukses Hancur Lebur saya “tinggalkan” begitu saja. 


Beberapa bulan setelah itu, seorang teman mengajak saya untuk menghadiri acara Bincang Buku bersama penulisnya di malam tahun baru, Kiat Sukses Hancur Lebur, Martin Suryajaya.

Pembuka novel ini adalah sebuah paragraf yang dibuat melantur, seperti orang mabuk ciu literan yang dioplos sesuka hati:


KITA sudah terlalu sering cebok. Terlalu banyak cebok itu tidak baik, bisa meningkatkan risiko kanker dan buta huruf. Kanker paling berbahaya yang disebabkan oleh keseringan cebok adalah kanker menjangan, yaitu suatu jenis kanker yang marak diidap orang-orang kaya yang rajin keseleo dan masih pada tahap belajar bunuh diri, masih jauh dari piawai. Kanker ini ditimbulkan oleh lenyapnya kotoran dari tubuh kita. Kotoran dibutuhkan oleh tubuh kita supaya segala sesuatu berjalan dengan lancar. Terlalu banyak cebok merupakan pangkal persoalan keresahan masyarakat. Selain itu, dengan melakukan pergerakan cebok di tempat, dada kita bisa sakit dan mata kita perih. Hal itu memang wajar. Semua hal yang dilakukan tanpa persiapan tentulah membawa sengsara. Ini serupa dengan novel-novel kodian yang digemari kawula muda ibu kota dan Papua. Fenomena buta huruf yang melanda sebagian babi hutan di Jakarta dan beberapa buaya karet di toko mainan di Jalan M.T. Haryono, Semarang, juga disebabkan oleh kebiasaan yang sama.

Novel apa ini! Kumpulan tulisan nggak jelas, dijadikan satu, kemudian dilabeli “novel” sesuka hati. Itulah yang mungkin akan menjadi tanggapan saya setelah membaca buku ini jika saya tidak mengikuti acara bincang buku bersama penulisnya langsung sebelum membaca bukunya, setidaknya memang itulah yang benar-benar menjadi pertanyaan saya selepas membaca. Novel, sebagaimana mestinya, mempunyai unsur-unsur di dalamnya, tokoh, alur, latar, masalah, penyelesaian, lalu kesimpulan. Namun novel ini, hampir tidak menggunakan itu semua. Dialog percakapannya pun hanya sedikit sekali. Bahkan Anda akan menemui berbagai macam tabel, gambar, dan rumus matematika yang umumnya disajikan pada buku non-fiksi. 


Seperti tabel pada halaman 131, dalam bab Resep Sukses Tes Calon Pegawai Negeri Sipil. Ya, dalam buku ini dibahas kiat-kiat sukses menjadi PNS. Kata sang penulis, “Menjadi PNS adalah solusi paling ideal untuk menyelesaikan masalah hidup”. Sindiran penulis terhadap anggapan umum tentang kelarnya perkara hidup setelah menjadi PNS patut disembah, eh tidak boleh nyembah selain Allah, ya? Patut dibanggakan. Misal pada halaman 104 berikut:


Kapankah saat yang tepat untuk membanting setir dan menabrak garasi? Dalam perkara karier, anda semestinya tidak perlu ganti busi. Cukup ajukan surat pengunduran diri pada diri Anda sendiri dan berhenti masuk kantor. Siapkan batin anda untuk menjadi PNS idaman nusa dan bangsa. Segera layangkan surat lamaran dan isilah formulir pendaftaran di kantor pos terpilih di kota Anda, atau mendaftarlah secara kontemporer dengan menggunakan jasa wesel. Coba, Pak, bayangkan: Anda meniti karier di atas seutas rambut dibelah tujuh, yang terentang di atas jurang pengabdian dan patriotisme, diiringi lagu Poco-poco dan tetabuhan ondel-ondel, sementara nun di ujung jauh sana sudah tersedia rumah dinas, mobil dinas, istri dinas, anak dinas, simpanan dinas dan berbagai insentif kedinasan lainnya. Tunggu apa lagi? Segera lakukan isi ulang pulsa otak Bapak-Ibu sekalian.

Pertama, pada kalimat Cukup ajukan surat pengunduran diri pada diri Anda sendiri dan berhenti masuk kantor. Bukankah yang masuk kantor itu profesi PNS pada umumnya? Kedua, pada kalimat Anda meniti karier di atas seutas rambut dibelah tujuh, yang terentang di atas jurang pengabdian dan patriotisme, diiringi lagu Poco-poco dan tetabuhan ondel-ondel... Martin seolah-olah menempatkan profesi bukan PNS menjadi profesi sudah PNS. Orang-orang kantor, patriotisme, dan sering disuruh memutar lagu-lagu nasional dan daerah di tempatnya bekerja, disuruh mengundurkan diri dan melamar menjadi PNS.  Sesungguhnya yang PNS itu siapa? Martin benar-benar membuat saya kagum.


Di halaman 79, pada bab Pemrogaman Komputer Menggunakan Sepuluh Jari, muncul sebuah gambar sayuran. Kata Martin, “Ada empat macam komputer yang digunakan manusia setengah kancil di Surga ‘Adn, kontrakan ideal yang murah sewanya. Salah satunya komputer sayur ini.”


Komputer sayur biasanya dipakai oleh para manula dalam menghitung tulang rusuk kuda lumping. Selain itu, para penggemar sepak bola biasanya menggunakan komputer jenis ini untuk memprediksi hasil pertandingan dengan pur ¾.

Kemudian di halaman 77-78, point keempat pada penjelasan Apa itu Komputer dan Jenis-jenis Kelaminnya. 


Komputer adalah sejenis muntaber yang mengandung kisruh elektromagnetik tinggal-landas dan menyuarakan IF THEN ELSE pada mangkuk-mangkuk yang mengandung pegas dengan rumus             
             dan beberapa puisi lainnya.


Lalu di halaman 181-182, pada sub bab Teknik-teknik Bunuh diri di Apartemen. Rumus untuk menghitung jumlah penghuni apartement yang bunuh diri dalam keadaan mual:



Rumus untuk menjamin agar tindakan bunuh diri yang kita lakukan memang betul-betul berangkat dari kehendak bebas kita sendiri:



Rumus untuk mengukur kualitas hidup di apartement:


Semua ini, kata penulisnya pada acara Bincang Buku itu, “Untuk menciptakan sebuah cerita tanpa harus menggunakan aturan-aturan yang sudah ada. Pada novel ini, saya ingin membangun sebuah cerita tanpa tangga dramatika sebuah cerita, seperti alur, tempat, masalah, penyelesaian dan kesimpulan”.


Martin berhasil melakukan itu, tidak lagi menggunakan pakem-pakem yang ada untuk menulis sebuah cerita.  Namun saya tidak begitu paham apa isi buku ini karena pengalaman membaca saya yang buruk, mungkin orang-orang yang telah memiliki pengalaman membaca mumpuni yang akan memahami betul buku ini. Mengingat begitu banyak daftar pustaka yang dicantumkan. Iya, novel ini ada daftar pustakanya, dan lucu-lucu.


Jika disuruh menjelaskan apa yang saya peroleh setelah membaca novel ini, entahlah saya akan memberi penjelasan seperti apa. Alih-alih saya menjelaskan, saya akan menyuruh untuk membaca novel bajinguk ini sendiri, dan menikmati ketololan diri sendiri setelah membacanya. Ini novel yang benar-benar lucu. Banyak pendapat-pendapat umum yang didobrak di dalamnya.


Itulah tanggapan dari saya yang membaca buku ini setelah mengikuti acara Bincang Bukunya bersama sang penulis. Sebagai penutup, saya hadiahkan sebuah narasi pada bab Arahan Seputar Budi Daya Lele:


Pecel lele, perlu Anda sadari, bukanlah pecel sama sekali. Tidak ada sambal kacang, tidak ada bayam, tidak ada tauge, tidak ada peyek kacang, tidak ada kerupuk gendar, tidak ada Tuhan, tidak ada apa pun yang biasanya diidentikkan dengan pecel. Yang ada cuma sebongkah lele goreng, sambal dan potongan tumbuh-tumbuhan. Biarpun desainnya sungguh minimalis, pecel lele sangat digemari orang-orang pikun. Mereka seperti selalu lupa mematikan kompor, pergi membeli sebungkus pecel lele, marah-marah ke tukang parkir dan pulang mendapati rumahnya kebakaran. Selalu begitu: beli pecel lele, rumah kebakaran, beli pecel lele, rumah kebakaran, beli pecel lele, rumah kebakaran. Orang-orang jenis inilah yang biasanya menggemari musikalisasi puisi.




Komentar

Postingan populer dari blog ini

Tidak Ada Cerita Tentang Wisuda

Kemarin saya wisuda, dan acaranya berlangsung sangat, biasa saja. Cenderung bikin ngantuk.
Tidak ada yang istimewa, kecuali kehadiran dan senyum wanita-wanita ini. Kau tahu? Beberapa orang saja dalam hidupmu, tidak banyak, mungkin tidak lebih dari 20 orang, sangat bisa membuat hidupmu bahagia dan berarti. Kualitas. Dan yang bisa berbuat yang demikian itu hanya manusia yang benar-benar manusia, bicara manis di depan juga manis di belakang. They did it.















Ya, tidak ada cerita tentang wisuda jika mereka tak hadir, menjabat tangan saya, memeluk, dan mendaratkan kasih sayang di pipi kanan dan kiri. 


(Cerpen) Racauan Pemuda Tanggung

Pertama, “Fakhri, nak, bangun.”
Kedua, “Fakhrii, bangun, nak.”
Ketiga, “Fakhriii, bangun. Banguuun!!!”
Ibu bilang aku terbangun pada ketujuh kalinya ibu membangunkan aku. Aku sedang bermimpi berada di surga, tempat terindah yang pernah ada bagi orang yang pantas. Di sana, istriku ada tujuh puluh tujuh orang, semuanya wanita, semuanya berambut panjang, semuanya cantik tak tertahankan. Aku kewalahan.
Belek di mata belum tuntas kubersihkan, suara Symphony 40 Mozart terdengar dari kamar sebelah, kamar adik perempuanku. Oh Mozart, kau ciptakan alunan maha indah seperti itu saat kau sedang bercinta dengan siapa? Dengan gaya apa kau melakukannya? Oh Mozart, beri tahu aku.
“Fakhriii...!!” Ibu kembali memanggil, dengan suara yang lebih keras. “Bangun, mandi!!”
Oh Mozart, aku baru bangun, ibu sudah menyuruhku mandi, aku sedang mendengarkanmu, tolong beri tahu ibu bahwa aku sedang mendengarkanmu. Perkara sepele seperti mandi tak pantas mengganggu kenikamatan alunan maha indah darimu. Oh Mozart,…